Pages

Wednesday, June 19, 2013

Materi Makalah Laporan Arus Kas Terlengkap dan Terbaik

Good mornin' sobat Shantycr7 :)...

Setelah posting smalam tentang Materi Makalah Akuntansi Investasi, nah kali ini postinganku kembali tentang materi makalah laporan arus kas.....yang pastinya ini adalah makalah kami dalam mata kuliah praktek dan seminar akuntansi...hmmmmm of course guys it's the best paper :)
oya sekadar info kalo mau tips pinter belajar akuntansi bisa diliat disini heheh  Tips Cara Cepat Belajar dan Pintar Akuntansi

Well, tak bosan-bosannya saya selaku admin dan pemilik tunggal blog ini SELALU mengingatkan supaya jangan asal COPAS ya sobatku,,,kudu dibaca tuh,,boleh di copas tapi dibaca lagi, dimengerti, kalo ga ngerti kan ada kolom komen dibawah dikomen aja, trus ditanya mana yang ga ngerti biar kita bahas sama, ojo malu-malu yooo hehehhe :)

Monggo dibaca dengan seksama :)


BAB 1
Pendahuluan
Perkembangan suatu perusahaan dapat dilihat dari perkembangan status keuangan perusahaan tersebut yang dapat dilihat dari laporan pertanggungjawaban perusahaan yang disajikan dalam laporan keuangan. Menurut Standar Akuntansi Keuangan No.1  tujuan laporan keuangan adalah untuk menyediakan informasi yang menyangkut posisi keuangan, kinerja serta perubahan posisi keuangan suatu perusahaan yang bermanfaat bagi sejumlah besar pemakai dalam pengambilan keputusan ekonomi.
Maka dapat disimpulkan laporan keuangan dapat dijadikan sarana untuk melihat tingkat produktivitas perusahaan dimasa lalu dan dapat dijadikan sebagai alat untuk mengambil keputusan dimasa yang akan datang.
            Salah satu bentuk laporan keuangan adalah laporan arus kas. Laporan arus kas adalah laporan keuangan yang menyajikan lalu lintas arus kas keluar dan arus kas masuk perusahaan. Laporan arus kas akan menunjukkan tingkat efektivitas dan efisiensi penggunaan kas perusahaan. Laporan arus kas juga akan menunjukkan sumber-sumber pemasukan kas dan pengeluaran kas. Dengan laporan arus kas maka pihak-pihak yang berkaitan dengan perusahaan dapat mengambil keputusan yang tepat. Misalnya, apabila arus kas masuk lebih kecil daripada arus kas keluar tentu kondisi ini akan membawa perusahaan dalam kondisi defisit kas, dan hal tersebut tentu tidak baik untuk perusahaan. Kondisi arus kas yang kecil dibandingkan dengan beban akan membuat kreditor kehilangan keyakinan atas perusahaan karena dianggap mengalami financial distress atau permalasahan keuangan.
Kas merupakan pembentuk utama laporan arus kas, kas yang merupakan elemen aktiva yang paling lancar sangat dibutuhkan dalam kegiatan perusahaan. Kas digunakan untuk membiayai baik untuk pembelian aktiva, pembelian saham, pengeluaran untuk beban, dan tentunya kas juga berperan aktif dalam menghasilkan laba untuk perusahaan. Selain itu kas juga dipergunakan untuk menjamin utang-utang perusahaan kepada kreditur, dengan demikian rasio kas dengan hutang harus dijamin dengan rasio yang bisa menjamin kreditur untuk menghindari adanya krisis likuiditas.
Dengan posisi kas yang memegang peranan yang sangat penting dalam kelanjutan perusahaan dapat dikatakan laporan arus kas juga memegang perana yang sangat penting untuk perusahaan karena kegunaannya untuk menyajikan laporan aktivitas kas perusahaan, baik kas masuk mauapun kas keluar serta sumber penerimaan dan pengeluaran kas.




BAB 2
Pembahasan
Laporan arus kas menyajikan arus kas masuk dan arus kas keluar dari kas dan setara kas dengan kategori aktivitas operasi, investasi dan pendanaan selama waktu periode tertentu. Kas dapat didefinisikan sebagai jumlah kas yang ada ditangan (cash on hand), treasury bills, commercial paper, money market fund dan rekening giro pada bank (cash in bank)termasuk overdraft pada bank. Kas harus memenuhi syarat sebagai berikut :
-          Setiap saat dapat ditukar menjadi kas
-          Tanggal jatuh temponya sangat dekat
-          Kecil resiko perubahan nilai yang disebabkan oleh perubahan tingkat bunga (investasi yang jatuh tempo maksimal tiga bulan).
Setara kas (cash equivalent) dapat diartikan sebagai investasi yang bersifat jangka pendek, sangat likuid dan yang dengan cepat dapat dijadikan kas dalam jumlah tertentu, tanpa menghadapi resiko perubahan nilai yang signifikan. Definisi dari setara kas menandakan bahwa investasi tersebut hanya untuk memenuhi komitmen jangka pendek dan bukan untuk tujuan investasi.
Laporan arus kas disyaratkan sebagai bagian dari kelengkapan dalam laporan keuangan. Hal ini sesuai dengan PSAK 2, yang direvisi bulan Desember 2009 dan sesuai dengan kebijakan konvergensi IFRS (international Financial Reporting Standart)  yang mensyaratkan bahwa laporan arus kas disajikan sebagai bagian tidak terpisahkan dari laporan keungan untuk setiap periode penyajian laporan keuangan.
Informasi tentang arus kas suatu perusahaan berguna bagi para pengguna laporan keuangan sebagai dasar untuk menilai kemampuan perusahaan dalam menghasilkan kas serta setara kas dan menilai kebutuhan perusahaan untuk menggunakan arus kas tersebut. Dalam proses pengambilan keputusan ekonomi, para pengguna perlu melakukan evaluasi terhadap kemampuan perusahaan dalam menghasilkan kas dan setara kas serta kepastian perolehannya. Tujuan Pernyataan ini adalah memberi informasi historis mengenai perubahan kas dan setara kas dari suatu perusahaan melalui laporan arus kas yang mengklasifikasikan arus kas berdasarkan aktivitas operasi, investasi, maupun pendanaan (financing) selama suatu periode akuntansi.
Jika digunakan dalam kaitannya dengan laporan keuangan lain, laporan arus kas dapat memberikan informasi yang memungkinkan para pengguna untuk mengevaluasi perubahan dalam aset bersih perusahaan, struktur keuangan (termasuk likuiditas dan solvabilitas) dan kemampuan memengaruhi jumlah serta waktu arus kas dalam rangka adaptasi dengan perubahan keadaan dan peluang. Informasi arus kas berguna untuk menilai kemampuan perusahaan dalam menghasilkan kas dan setara kas dan memungkinkan para pengguna mengembangkan model untuk menilai dan membandingkan nilai sekarang dari arus kas masa depan (future cash flows) dari berbagai perusahaan. Informasi tersebut juga meningkatkan daya banding pelaporan kinerja operasi berbagai perusahaan karena dapat meniadakan pengaruh penggunaan perlakuan akuntansi yang berbeda terhadap transaksi dan peristiwa yang sama. Hal ini sekaligus memenuhi fungsi dominan dari laporan keuangan yakni tujuan stedwarship function, yaitu laporan keuangan harus dapat memberikan informasi sejauh mana mengelola sumber daya yang dipercayakan kepadanya oleh para pemilik modal.
Keuntungan laporan arus kas menurut Lee (Sofyan Harahap : 258) adalah sebagai berikut :
1.      Dapat memberikan kerangka kerja untuk menghubungkan prestasi masa lalu, saat sekarang dan masa yang akan datang.
2.      Menurut kacamata investor, proyeksi arus kas akan menggambarkan kemampuan perusahaan untuk membayar dan menggambarkan perencanaan kebijakan keuangannya.
3.      Nilai discounted flow ratio lebih dipercaya untuk menjadi indikator investasi daripada rasio laba dengan harga sekarang disebabkan sistem alokasi yang dilakukan dalam menghitung laba seperti dalam akuntansi berbasis akrual (accrual basis accounting)
4.      Akuntansi arus kas dapat digunakan untuk memperbaiki kesenjangan antara bagaimana investasi dilakukan yang biasanya dengan dasar kas dengan bagaimana hasil suatu investasi dinilai.

Laba merupakan indikator keberhasil perusahaan, karena dengan laba maka perusahaan dapat menciptakan kas untuk periode selanjutanya. Tetapi sama seperti laba yang menjadi indikator keberhasilan perusahaan, kas yang merupakan aktiva yang paling likuid dalam perusahaan juga memegang peranan yang sangat penting, sehingga laporan arus kas juga dibutuhkan untuk alasan berikut ini :
-          Kadangkala ukuran laba tidak menggambarkan kondisi perusahaan yang sesungguhnya.
-          Seluruh informasi mengenai kinerja perusahaan selama periode tertentu dapat diperoleh lewat laporan arus kas.
-          Dapat digunakan untuk memprediksi arus kas dimasa yang akan datang.
PSAK 2 mensyaratkan bahwa laporan arus kas menyajikan arus kas selama periode akuntansi yang relevan, yang diklasifikasikan menjadi tiga kategori :
-          Aktivitas operasi
-          Aktivitas investasi
-          Aktivitas pendanaan
Entitas harus memastikan bahwa terdapat konsistensi didalam klasifikasi arus kas. Klasifikasi menurut aktivitas  membantu pengguna memahami dampak aktivitas tersebut pada posisi keuangan dari entitas dan pada jumlah kas dan setara kas.

Arus Kas Dari Aktivitas Operasi
            Aktivitas operasi dapat didefinisikan sebagai aktivitas utama penghasil pendapatan perusahaan (principal revenue-producing activities) dan aktivitas lain yang bukan merupakan aktivitas investasi dan pendanaan. Arus kas dari aktivitas operasi terkait dengan aktivitas menghasilkan pendapatan dari entitas.
Contoh arus kas dari aktivitas operasi adalah :
1.      Penerimaan kas dari penjualan barang
2.      Penerimaan kas dari penjualan jasa
3.      Penerimaan kas dari royalti, komisi dan pendapatan lainnya yang diterima tunai.
4.      Pembayaran kas kepada pemasok barang
5.      Pembayaran kas kepada karyawan
6.      Pemayaran kas kepada pemasok jasa lainnya
7.      Pembayaran atau restitusi pajak penghasilan kecuali secara khusus merupakan bagian dari aktivitas pendanaan dan investasi
8.      Penerimaan dan pembayaran kontrak yang dimiliki untuk tujuan diperdagangkan atau diperjualbelikan.
            Ketika dilaporkan dengan metode langsung maka penerimaan kas dan pembayaran kas kotor diungkapkan sedangkan dengan menggunakan metode tidak langsung laba atau rugi disesuaikan untuk dampak transaksi yang bersifat non-kas, penerimaan atau pembayaran kas dari operasi masa depan yang ditangguhkan atau masih belum diterima, dan pos-pos pendapatan atau beban yang berhubungan dengan arus kas investasi atau pendanaan.

Arus Kas Dari Aktivitas Investasi
            Aktivitas investasi adalah perolehan (acquisition) dan pelepasan (disposal) aset jangka panjang dan investasi non setara kas. Aktivitas investasi mencerminkan penerimaan dan pengeluaran kas sehubungan dengan sumber daya yang diperoleh perusahaan yang ditujukan untuk menghasilkan pendapatan dan arus kas masa depan.
Contoh arus kas dari aktivitas investasi adalah :
a.      Arus kas yang diterima, misalnya :
-       Penjualan aset tetap
-       Penjualan surat berharga yang berupa investasi
-       Penagihan pinjaman pokok jangka panjang/pinjaman (tidak termasuk bunga jika merupakan kegiatan investasi)
-       Penjualan aset lainnya yang digunakan dalam kegiatan produksi (tidak termasuk persediaan)
b.      Arus kas yang keluar, misalnya :
-       Pembayaran untuk mendapatkan aset tetap
-       Aktiva tak berwujud dan aktiva jangka panjang lain, termasuk pengembangan yang dikapitalisasikan
-       Pembelian investasi jangka panjang
-       Perolehan saham atau instrumen keuangan perusahaan lain
-       Pemberian pinjaman pada pihak lain
-       Pembayaran untuk aset lain yang digunakan dalam kegiatan produktif seperti hak paten (tidak termasuk persediaan yang merupakan persediaan operasional)


Arus Kas Dari Aktivitas Pendanaan
            Aktivitas pendanaan adalah aktivitas yang mengakibatkan perubahan besaran dan komposisi modal ekuitas dan pinjaman perusahaan.
 Contoh arus kas dari aktivitas pendanaan :
1.      Arus kas masuk misalnya :
-       Pengeluaran saham atau instrumen modal lainnya
-       Pengeluaran wesel
-       Penjualan obligasi
-       Pengeluaran surat hutang hipotik
-       Serta pinjaman lainnya
2.      Arus kas keluar misalnya :
-       Pembayaran deviden dan pembagian lainnya yang diberikan kepada pemilik
-       Pembelian saham perusahaan (treasury stock)
-       Pelunasan pokok pinjaman
-       Pembayaran kas oleh lessee untuk mengurangi kewajiban yang berkaitan dengan sewa gedung usaha pembiayaan.
Dalam hal pelunasan pinjaman meliputi pinjaman pokok dan bunga, pelunasan yang dilakukan mengarah pada jumlah pokok pinjaman yang diklasifikasikan sebagai aktivitas pendanaan (financing activity) dan dibayarkan mengarah kebunga, harus diklasifikasikan sebagai aktivitas operasi (operating activity)
Demikian juga dengan arus kas dari penjualan dan pembelian surat berharga yang dimiliki untuk tujuan diperdagangkan oleh suatu perusahaan investasi, diklasifikasikan sebagai aktivitas operasi. Sedangkan arus kas dari penjualan dan pembelian surat berharga yang dimiliki untuk tujuan investasi oleh perusahan pabrikasi, diklasifikasikan sebagai aktivitas investasi.

Metode Pelaporan Arus kas
Metode Langsung
PSAK mensyaratkan pengungkapan kelompok utama  penerimaan kas bruto dan pengeluaran kas bruto.
Contoh arus kas bruto :
1.      Tagihan kas dari pelanggan
2.      Penerimaan bunga dan deviden
3.      Pembayaran kas ke karyawan dan pemasok lain
4.      Pembayaran bunga dan deviden
5.      Penerimaan dan pembayaran kas operasi lain.
Kelompok utama penerimaan dan pengeluaran kas bruto dapat diperoleh dari catatan akuntansi perusahaan atau dengan menyesuaikan pos-pos dalam laporan laba rugi komprehensif dari basis akrual menjadi basis kas.
Misalnya :
Penjualan + saldo awal piutang dagang – saldo akhir piutang dagang = tagihan kas dari pelanggan

Beban operasi + saldo awal akrual beban-saldo akhir akrual beban + saldo akhir beban dibayar dimuka – saldo akhir beban dibayar dimuka – beban non kas lain (misalnya penyusutan)= pembayaran kas untuk beban operasi
Biaya penjualan + persediaan akhir – persediaan awal = pembelian
Dan
Pembelian + saldo awal utang dagang – saldo akhir utang dagang = pembayaran kas kepada pemasok barang
 










Metode langsung pada hakikatnya adalah menguji kembali setiap item laporan laba rugi dengan tujuan untuk melaporkan seberapa besar kas yang diterima atau dibayarkan terkait dengan setiap komponen laga rugi tersebut.
Contohnya,besar penjualan yang tersaji dalam laporan laba rugi akan diuji kembali dengan menggunakan laporan arus kas untuk mengetahui berapa besarnya uang kas yang telah diterima dari pelanggan sepanjang periode.


Metode langsung lebih dianjurkan oleh PSAK  karena lebih memfokuskan pada arus kas daripada laba bersih akrual oleh karena itu dianggap lebih informatif dan terperinci. Selanjutnya oleh IAI (Ikatan Akuntan Indonesia) dalam PSAK No.2 menyatakan dengan metode langsung, informasi mengenai kelompok utama penerimaan kas bruto dan pengeluaran kas bruto dapat diperoleh dengan baik :
- dari catatan akuntansi perusahaan
- dengan menyesuaikan penjualan, beban pokok penjualan, dan pos-pos lain dalam laporan laba rugi untuk perubahan persediaan, piutang usaha dan hutang usaha dalam periode berjalan, pos bukan kas lainnya, dan pos lain yang berkaitan dengan arus kas investasi dan pendanaan.

Metode Tidak Langsung
Dengan metode ini laba atau rugi bersih disesuaikan dengan mengoreksi pengaruh dari transaksi bukan kas, akrual dari penerimaan atau pembayaran kas untuk operasi masa lalu dan masa depan dan unsur penghasilan atau beban yang berkaitan dengan arus kas investasi dan pendanaan. Metode tidak langsung ini merupakan rekonsiliasi laba bersih yang diperoleh perusahaan dengan melakukan penyesuaian sebagai berikut :
1.      Pendapatan dan beban yang tidak melibatkan arus kas masuk dan kas keluar, contohnya adalalah amortitasi premium/diskonto investasi obligasi, beban penyisihan piutang ragu-ragu, beban penyusutan aktiva tetap, beban amortisasi aktiva tidak berwujud dan beban amortisasi premium/diskonto utang obligasi.
2.      Keuntungan dan kerugian yang terkai dengan aktivitas investasi atau pembiayaan, contohnya adalah keuntungan dan kerugian penjualan aktiva tetap, keuntungan dan kerugian penjualan investasi dalam saham, dan keuntungan serta kerugian atas penebusan kembali utang obligasi.
3.      Perubahan dalam aktiva lancar (selain kas) dan kewajiban lancar sebagai hasil dari transaksi pendapatan dan beban yang tidak mempengaruhi arus kas, contohnya adalah perubahan dalam saldo piutang usaha, persediaan barang dagang, biaya dibayar dimuka, utang usaha, utang gaji/upah, utang bunga dan utang pajak penghasilan.



Berikut adalah laporan keuangan PT DACAFI:

PT.DACAFI
Neraca Komparatif
31 Desember 2012 dan 2012
(dalam jutaan rupiah)
___________________________________________________________________________
Aktiva
                                                                                            2011              2012
Kas                                                                                       22                    16
Piutang usaha                                                                      200                  250
Persediaan barang dagang                                                  125                      95
Biaya umum dibayar dimuka                                                  18                    10
Aktiva tetap                                                                       1.019              1.000
Akum.penyusutan aktiva tetap                                           (527)              (597)
Total aktiva                                                                         857                774

Kewajiban dan modal pemegang saham

Utang usaha                                                                            75                    50
Utang bunga                                                                           10                    8
Utang pajak penghasilan                                                         90                    107
Utang obligasi                                                                         117                  77
Saham biasa                                                                            338                  300
Laba ditahan                                                                           227                  232
Total kewajiban dan modal pemegang saham            857                  774



PT.DACAFI
Laporan Laba Rugi
31 Desember 2012 dan 2012
(dalam jutaan rupiah)
­­­
Penjualan                                                                                                        1.300
Harga pokok penjualan                                                                                  (880)
Laba kotor                                                                                           420

Beban operasi :
Beban penyusutan                                                                               60
Beban umum                                                                                    240
Beban pajak penghasilan                                                                     35
            Total beban operasi                                                                                   (335)
            Laba operasi                                                                                                 85
Beban bunga                                                                                                           (15)
            Laba bersih                                                                                                   70

Informasi berikut juga tersedia tahun 2012:
1.      Aktiva tetap dijual sebesar nilai bukunya, yaitu Rp 200 juta. Aktiva tetap yang dijual ini memiliki harga perolehan Rp 330 juta
2.      Total deviden tunai yang dibayarkan sepanjang tahun 2010 adalah Rp 75 juta.
3.      Seluruh utang usaha terkait langsung dengan pembelian barang dagang.
4.      Seluruh pembelian aktiva tetap dilakukan secara tunai.
5.      Sepanjang tahun 2012, perusahaan menerbitkan saham biasa dan obligasi secara tunai.
6.      Sepanjang tahun 2010, tidaka ada pembagian deviden saham kepada investor.

Susunlah laporan arus kas untuk tahun yang berakhir pada 31 desember 2012 dengan menggunakan metode langsung dan metode tidak langsung!

Metode Tidak Langsung

PT.DACAFI
Laporan Arus Kas
31 Desember 2012 dan 2012
(dalam jutaan rupiah)

Arus kas dari aktivitas operasi
            Laba bersih                                                                                                      70
            Penyusutan aktiva tetap                                                                                  60
            Penurunan piutang usaha                                                                                50
            Kenaikan utang usaha                                                                                     25
            Kenaikan utang bunga                                                                                                2
            Kenaikan persediaan barang dagang                                                             (30)
            Kenaikan biaya umum dibayar dimuka                                                          (8)
            Penurunan utang pajak penghasilan                                                               (17)
Arus kas bersih yang dihasilkan aktivitas operasi                                                                   152

Arus kas dari aktivitas investasi
            Penerimaan kas dari penjualan aktiva tetap                                                    200
            Pengeluaran kas untuk pembelian aktiva tetap                                               (349)
            Arus kas bersih yang digunakan aktivitas investasi                                                 (149)
                                                                                                                                               3                      
Arus kas dari aktivitas pembiayaan
            Penerimaan kas dari penerbitan obligasi                                                         40
            Penerimaan kas dari penerbitan saham biasa                                                  38
            Pembayaran deviden tunai                                                                              (75)
            Arus kas bersih yang dihasilkan aktivitas pembiayaan                                               3

Kenaikan bersih kas                                                                                                                6
Saldo kas 1 Januari 2012                                                                                                        16
Saldo kas 31 Desember 2010                                                                                                  22
PT.DACAFI
Laporan Laba Rugi
31 Desember 2012 dan 2012
(dalam jutaan rupiah)
Arus kas dari aktivitas operasi :
            Penerimaan kas dari penjualan                                                1.350
            Kas yang dibayarkan untuk barang dagangan                          (885)
            Kas yang dikeluarkan untuk beban umum                                (248)
            Kas yang dibayarkan atas bunga pinjaman                                (13)
            Kas yang dibayarkan atas pajak penghasilan                             (52)
            Arus kas yang dihasilkan aktivitas operasi                                             152

Arus kas dari aktivitas investasi
            Penerimaan kas dari penjualan aktiva tetap                               200
            Pengeluaran kas untuk pembelian aktiva tetap                         (349)
            Arus kas bersih yang digunakan aktivitas investasi                               (149)

Arus kas dari aktivitas pembiayaan                                       
            Penerimaan kas dari penerbitan obligasi                                       40
            Penerimaan kas dari penerbiatan saham biasa                   38
            Pembayaran deviden                                                                    (75)
            Arus kas bersih yang dihasilkan aktivitas pembiayaan                             3   
Kenaikan kas bersih                                                                                              6
Saldo kas 1 januari 2012                                                                                     16
Saldo kas 31 Desember 2012                                                                              22 


BAB III
Kesimpulan

            Laporan arus kas merupakan laporan keuangan yang menyajikan lalu lintas arus kas masuk dan arus kas keluar dari kas dan setara kas. Laporan arus kas tersebut memberikan kepada pengguna suatu dasar untuk menilai kemampuan entitas untuk menghasilkan menghasilkan dan memanfaatkan kasnya. Laporan arus kas digunakan oleh pihak manajemen untuk mengevaluasi kegiatan operasional yang telah berlangsung, dan merencanakan aktivitas investasi dan pembiayaan dimasa mendatang. Laporan arus kas juga digunakan oleh pihak kreditor dan investor dalam menilai tingkat likuiditas maupun potensi perusahaan dalam menghasilkan laba (keuntungan).
            PSAK 2 mensyaratkan agar laporan arus kas disajikan sebagai bagian yang tidak terpisahkan dari laoran keuangan untuk setiap periode penyajian laporan keuangan. Selain itu laporan arus kas juga harus menyajikan arus kas  selama periode akuntansi yang relevan, yang diklasifikasikan menjadi tiga kategori : operasi,investasi dan pendanaan.
            Arus kas dari aktivitas operasi terkait dengan aktivitas menghasilkan pendapatan dari entitas, misalnya penagihan kas dari penjualan dan penyerahan jasa, pembayaran kepada pemasok dan pembayaran gaji kepada karyawan.
Arus kas dari aktivitas investasi adalah arus kas yang timbul dari aktivitas investasi  mewakili pengeluaran yang telah dibuat dari sumber yang dimaksudkan untuk menghasilkan pendapatan masa yang akan datang dan arus kas. Contohnya adalah hasil dari penjualan investasi, pembelian properti dan pembelian peralatan.
Arus kas dari aktivitas pendanaan yakni aktivitas yang mengakibatka perubahan besaran dan komposisi modal ekuitas dan pinjaman perusahaan.  Contohnya adalah penerimaan kas dari emisi saham serta pembayaran kas untuk menebus ekuitas (misalnya saham) dan instrumen utang.
            Terdapat dua metode dalam pelaporan arus kas, yakni metode langsung dan metode tidak langsung.
Dalam metode langsung pelaporan kas dilakukan dengan cara melaporkan kelompok-kelompok penerimaan dan pengeluaran kas dari kegiatan operasi secara lengkap, lalu dilanjutkan dengan kegiatan investasi dan pembiayaan.
Dalam metode tidak langsung pelaporan kas dilakukan dengan menyeruaikan laba rugi dari pengaruh pos-pos non-kas, pos-pos yang berkaitan dengan arus kas investasi dan pendanaan serta perubahan modal kerja operasi.
           
Contoh :
Dibawah ini adalah informasi perkiraan PT Chiangmai untuk tahun pembukuan yang berakhir tanggal 31 Desember 20120 :
Penerimaan kas dari penerbitan obligasi                                             Rp 1.140.000,-
            Beban penyusutan dan amortisasi                                                       Rp 4.000.000,-
            Keuntungan dari penjualan peralatan                                                 Rp    120.000,-
            Penerimaan kas dari penerbitan saham biasa                                      Rp 3.680.000,-
            Pengeluaran kas untuk pembelian perabot kantor                               Rp 8.680.000,-
            Penerimaan kas dari penjualan peralatan                                            Rp    740.000,-
            Pembayaran deviden tunai                                                                  Rp 2.020.000,-
            Pembagian deviden saham                                                                  Rp 9.350.000,-
            Laba bersih                                                                                          Rp 8.200.000,-
Kenaikan (penurunan) dalam aktiva lancar dan kewajiban lancar adalah sebagai berikut :
            Kas                                                                                                      Rp 2.000.000,-
            Piutang usaha                                                                                      Rp 10.080.000,-
            Utang usaha                                                                                        Rp 2.480.000,-
            Wesel bayar                                                                                         Rp 3.340.000,-
            Utang pajak penghasilan                                                                     Rp  (680.000.-)
Diminta : jika besarnya saldo awal kas (1 januari 2012) adalah Rp 5.250.000,- maka dengan menggunakan data diatas, susunlah laporan arus kas untuk tahun yang berakhir pada 31 Desember 2012 dengan menggunakan metode tidak langsung! 

Contoh :
Metode langsung :
Dalam dollar AS
Arus kas dari aktivitas operasi                                                        2008
Penerimaan kas dari pelanggan                                               $1,000,000
Pembayaran kas kepada pemasok                                               (700,000)
Pembayaran kas kepada karyawan                                             (100,000)
Kas yang dihasilkan dari operasi                                                 200,000
Bunga yang dibayarkan                                                                (30,000)
Pajak penghasilan yang dibayarkan                                              (20,000)
Kas dari aktivitas operasi                                                                    $150,000

Metode Tidak langsung
Dalam dollar AS
Arus kas dari aktivitas operasi                                                        2008
Laba sebelum pajak                                                                 $ 1,000,000
Penyesuaian atas :
Depresiasi                                                                                       60,000
Penghasilan dari investasi                                                              30,000
Beban bunga                                                                                  (40,000)
                                                                                                                        $1,050,000
Penurunan dalam piutang dan lain-lain                                                               100,000      
Kenaikan dalam persediaan                                                                                (200,000)
Penurunan dalam hutang dagang dan hutang lain-lain                                       (150,000)
Kas dari aktivitas operasi                                                                                            $800,000




DAFTAR PUSTAKA

Akuntansi Intermediate Jilid 3.
Baridwan, zaki. 2004. Intermediate Accounting. Edisi 8. Jogjkarta: Fakultas Ekonomi UGM

Comments
0 Comments

0 comments:

Post a Comment

 
-->